http://btemplates.com/2010/blogger-template-cook-notes/

Jumat, 31 Mei 2013

Rondo Royal



Bismillaah…
Dua bungkus tape singkong sudah hampir seminggu nganggur aja di kulkas. Waktu beli sih udah di niatin mau dibikin cake tape, maklum kalo orang puasa ngeliat apa aja bawaannya pengen di makan semua, ngeliat tape, beli, ngeliat jagung, beli (terutama sih alasannya karena murmer harganya bo…. Glk…) padahal kalo udah waktunya berbuka, minum segelas minuman nyang dingin juga udah terobati sebagian besar nafsu makan yang sejak pagi menghantui…. (grrrrrr….)
Kembali ke urusan tape tadi…
Ternyata keinginan bikin cake tape sudah ngilang, maunya yang simple aja dan kayanya males ngoven. Goreng aja lah, dan muncullah ide bikin Rondo Royal ini.
Rondo = Janda
Royal = TIdak pelit
Jadi definisi dari Rondo Royal yaitu seorang janda yang tidak pelit (whattt?)
Lho, tapenya mana bro…???
Mugkin dulu ada seorang janda yang hobbynya selalu mbagiin tape kali yah jeng… (who knows….)
Yah, sudahlah, terserah aja tentang nama. Tapi kalo di daerahku, kue ini namanya lebih aneh lagi, padahal sama persis resep dan hasil jadinya, yaitu : GELANGGEM… apa pula itu artinyah….
Udah….udah…. sebaiknya gak usah ngeributin masalah nama ya emak-emak….mari kita simak aja resepnya kali aja ada di seberang sana yang belum tau resep ini… (dug….)

Bahan :
-          250 gr tape singkong (yg sedeng kelembekannya, jangan yang berair atau yang terlalu keras)
-          1 butir telur
-          75 – 100 gr gula pasir
-          ¼ sdt garam
-          100 gr terigu serbaguna
-          1 sdm margarin
-          Minyak untuk menggoreng

Caranya :
Hancurkan tape, buang seratnya. Campur dengan semua bahan dengan menggunakan sendok hingga tercampur rata. Untuk hasil maksimal diamkan sekitar 1 jam, tapi gak juga gak papa, langsung digoreng pun enak, hanya kurang melembung (bahasa apa itu bu…?). panaskan minyak dengan api kecil saja. Masukkan adonan tape, dengan menggunakan 2 sendok makan, mulailah mencetak adonan bulat-bulat, goreng hingga kuning kecoklatan, angkat, sajikan hangat, atau bisa ditaburi gula halus….
Siap dihidangkan…
gambar yang paling atas itu yang versi langsung goreng, coba bandingkan dengan gambar yang di bawah ini, yang nggoreng malem-malem, lebih mak nyoosss... 


Hmmm… asem manis gurih… enyak lah pokoknya … so simple so yummm…
Aku menyisakan setengah bagian adonan dan ditaruh di kulkas, sorenya aku goreng dan hasilnya lebih mengembang dengan rasa yang lebih nendang booo…. Tengahnya lebih empuk  seperti cake… rasa asamnya pun kalah dengan manisnya… beneran deh, walaupun sama-sama enak, tapi I recommended didiamkan aja dulu untuk rasa yang lebih pass…
Untuk yang sedang menghindari penggunaan gula pasir silakan ganti dengan gula yang lain, takarannya sesuaikan aja dengan selera anda…

Topo Map Love Cake




Telat kale bu… ke mane aje…?
Biarin ah, walau cake ini sudah banyak yang mempraktekkan, tapi aku tetap bersemangat menuntaskan rasa penasaran untuk membuatnya karena sudah lumayan lama resep ini menjadi daftar tunggu di catatanku untuk segera dipraktekkan…

Tingkat penasarannya sebenarnya tidak utama pada rasa dari cake ini, kayanya rada mirip Buttertype cake (lha emang khaaan…) tapi penasaran yang mengganggu pikiran yaitu, kok bisa ada motif yang bentuknya begitu di tengah cake yah, hasil jadinya bagus banget lagi. Bisa gak yaaa….?
Kebetulan kalo cake yang buttertype itu yang paling disukai ibuku, so, gak ada alasan untuk menunda pelaksanaan membuat ini cake… let’s do it bu…..

Resep asli dilihat dari Mbak Hesti, hanya saja sedikit diacak-acak karena aku gak punya susu evaporated, seumur-umur belon pernah aye ngeliat itu macam susu, apalagi ngerasain, boro-boro daaah… (kesihaaaan…) ya sudah akhiirnya aku bikin setengah resep dengan sedikit utak atik bahannya. Maaf sebelumnya ya mbak, resepnya jadi gak original lagi…

Aku pake Loyang loaf (kata tukang loyangnya “ini namanya Loyang lop untuk bikin bronis neng”…glek… kebetulan waktu beli sekalian beli Loyang muffin, kata orang dagangnya, “nah, kalo ini Loyang mapin”… hah?)

Ya udah, pas dah untuk bikin setengah resep Topo Map LOP Cake… (pake “P”)
Ini dia bahannya :

Bahan :
-          150 gr margarine/butter
-          150 gr gula pasir
-          3 butir telur (suhu ruangan)
-          150 gr tepung terigu protein rendah
-          3 sdm susu kental manis putih
-          2 sdm bubuk cokelat
-          Pasta pandan secukupnya
-          Baking powder (gak pake, tetep ngembang kok)

Caranya :
Siapkan Loyang loaf, beri olesan margarine dan terigu. Sisihkan.
Kocok margarine dan gula hingga gula larut, masukkan 2 butir telur lanjutkan mengocok kemudian masukkan sebagian tepung terigu, kemudian masukkan sisa telur dan terigu, kocok hingga adonan tercampur rata dan lembut, masukkan susu, aduk rata.
Ambil 1/3 bagian adonan beri pasta pandan, aduk rata.
Set oven dengan api sedang.
Tuang adonan putih ke Loyang, taburi bubuk cokelat dengan cara mengayaknya hingga permukaan tertutup semua. Masukkan adonan pandan, ratakan, beri ayakan bubuk cokelat lagi, terakhir masukkan sisa adonan, ratakan permukaannya tidak perlu diberi cokelat. Sebelum dimasukkan ke oven, hentakkan Loyang dengan perlahan untuk mengeluarkan gelembung udara yang kasar.
Oven hingga matang, sekitar 20 menit. Lakukan tes tusuk. Setelah matang, biarkan agak hangat baru keluarkan dari Loyang, potong ketika sudah dingin untuk memudahkan pengirisan dan agar cake tidak hancur. Siap disajikan.

Daaaaannn. Subhanallaah…. Tjakeeeep banggets… jadi bro…. cake peta yang membuat penasaran, akhirnya aku bisa membuatnya sendiri… hihihi… wawww… emejing banget deh… dan tentunya anak-anak langsung suka dengan penampilannya dan juga rasanya… hmmm…. Kalo untuk aku pribadi, masalah rasa soal belakangan (khusus untuk cake ini ya…) tapi yang terpenting itu motif map  nya itu lho jeng….
Wuiiih… si O-Tang (oven tangkring) ku memang hebat, dia emang murah meriah tapi bisa menciptakan banyak macam cake yang orang lain membuatnya dengan menggunakan oven yang KeCy  and mahal…
(sambil meneteskan buliran air mata… *kecolok tusuk sate)

Oia, satu lagi yang membuat perasaan senang, karena udah dari pagi ngeluarin margarine beku dan telur dingin dari kulkas, nungguin pada pas temperaturnya, ditinggal ke mana-mana dan ngerjain kerjaan yang lain, pas nyampe rumah, mati lampu bro…. haw…. Tidaaaaakkk!!!!! Terpaksa mencari-cari keberadaan pengocok telur manual yang bentuk spiral itu lho… ketemu juga, langsung cuci, keringin dan beraksi melanjutkan asa yang sempat tertunda (apa siiih….!) ngocok pake tangan bro… membuat cake yang menurutku berhasil ini memiliki nilai perjuangan tersendiri, hmmm cecuatu bangat dah jeeng… walau gak nyampe banyak berkeringat, tapi keingetan mulu ama mixer, tapi sudahlah toh perjuangan telah membuahkan hasil…
Betul…?

Selasa, 28 Mei 2013

Belado Terong



bikin belado terong ini udah lumayan lama, cuma melas eh males aja postingin... udah semua orang pasti bisa dan kayaknya semua orang juga suka... kalo di rumah suka semua, maksudnya selain anak-anak ya say...
selain belado terong aku juga bikin ayam dan hati ayam yang dioven, hehehe...ketagihan juga ni manggang di oven, ya iyalah, gak usah repot bikin bara api, gak ngebul-ngebul dan gak bau asep badanku terus yang terpenting, bisa cepat mateng dan disambi bikin masakan yang lain, mata juga gak perlu nangis-nangis ya bu....

ni dia resepnya :
- 250 gr terong ungu, potong terus goreng sampai layu
bumbu :
- 5 buah cabe merah keriting
- 3 buahh cabe rawit
- 2 siung bawang merah
- 2 siung bawang putih
- 2 buah tomat
- minyak untuk menumis
- seasoning

caranya :
haluskan semua bumbu, bisa diulek atau kalo anda itu orang yang sedikit males kaya saya, sedikit lho ya, bisa dengan menggunakan blender. kalo pake blender, langsung masukkan minyak untuk menumis dan sedikit air ke blendernya ya...
tumis bumbu sampai harum, beri seasoning. biarkan hingga kental dan kuah menyusut. masukkan terong goreng, aduk seperlunya, jangan sampai hancur ya bu....
siap disantap dengan nasi putih yang hangat dan lalapan timun muda.
wuiiihhhh dijamin nambah deh porsinya bro....


Bakwan Jagung Manis

belakangan ini di pasar lagi banyak jagung, bagus-bagus dan yang jelas murah meriah cuuyyy... per bungkus itu berisi sekitar 6 - 7 buah jagung, dan bisa didapatkan hanya dengan Rp. 2.500 perak buuu.... sapa yang gak mau beli coba.... langsung beli dua bungkus tanpa berfikir buat apa beli banyak gitu... maklum kalo denger ada barang bagus dan murah, kalkulator dompet mendadak rusak ya ciiinnn....

sesampainya di rumah, bongkar-bongkar belanjaan sambil mikir mau diapain ini jagung, mana cakep2, sedeng2.... mau bikin puding apa bakwan ya.... kalo cuma direbus kayaknya belum pengen.... hmmmm.... tang ting tung, jatuhlah keputusan untuk bikin bakwan jagung ajah ah...
langsung beraksi yu...

bahan :
- 250 gr jagung manis (irisi mata jagungnya)
- 2 buah wortel, serut
- 1 tangkai daun bawang, iris tipis
- 250 gr terigu serbaguna (sesuaikan dengan kebutuhan aja ya)
- air secukupnya

bumbu :
- 1 siung bawang putih agak besar
- 2 buah kemiri
- 1 cm kunyit
- seasoning

caranya :
haluskan bumbu, campurkan dengan semua bahan, perhatikan kekentalan adonan, jangan terlalu kering sebab bakwan akan alot, sebaliknya jika terlalu encer maka bakwan akan cepat hangus dan menyerap banyak minyak.
goreng adonan dalam minyak banyak dan api sedang, angkat, sajikan dengan cabe rawit atau saos favorit...
itu yang di poto cabe rawit dari belakang rumah sendiri lho.... (ya iyalah kalo dari rumah tetangga bisa digaplok, kan lain rasa pedesnya antara pedes cabe ama pedes gaplokan ....)

Urap Kacang Panjang


hayoooo, tebakan... benda apa yang walau udah dipotong, diiris kecil-kecil tapi masih aja disebut panjang.... apakah itu....???
yeppp.... anda benarrrr.... KACANG PANJANG... kok tahu...
(ya iyalaaah liat dari jidulnya juga udah ngati kaleee....)

dah lah ga usah banyak cing cong, ini dia resepnya, walau resep ini sudah sangat lazim hadir di meja makan orang Indonesia, gak papalah, saya akan berbaik hati untuk share...
(glek.... sapa luh???)

Bahan :
- 250 gr kacang panjang, bersihkan potong sesuai selera kemudian rebus sampai matang, sisihkan
- taoge kacang kedele secukupnya (aku gak pake, lupa beli, hihihi...)
- 1/4 bagian kelapa agak muda, parut

bumbu :
- 10 buah cabe rawit (sesuaikan selera)
- 2 siung bawang merah
- 2 siung bawang putih
- 1 buah terasi (aku pakai terasi AB*)
- 1 cm lengkuas
- 1 cm jahe
- 0,5 sdt ketumbar
- 1 lembar daun salam
- minyak untuk menumis
- seasoning

caranya :
haluskan bumbu kecuali daun salam dan seasoning.
tumis bumbu dengan api kecil hingga harum, beri air sedikit (sekitar 1/4 gelas belimbing) masukkan kelapa parut dan seasoning. masak dengan api besar hingga air menyusut dan kuah bumbu mengental, masukkan kacang panjang rebus, aduk seperlunya. angkat. sajikan....
kemaren aku sekalian bikin botok tahu kukus untuk temennya ("hah... botok mulu buuu...." kata Teh Ayudiah...) jreng.....

Bakpao Isi Ayam


Bakpao deui cuuuyyy....
bismillah... bangun pagi-pagi mau ngapain yah, mau nyuci mendung, mau tidur lagi mata udah terlanjur pera matanya (hah.... kaya beras jatah aje Non...) bikin Bakpao ahhh... tapi gak mau nyang manis, maunya nyang pedes-pedes, dan kebetulan di freezer ada ayam kokok petok yang kedinginan, membeku pula....

siap lah memantapkan langkah untuk mulai menimbang dan menyiapkan semua kebutuhannya.

bahan kulitnya sama persis dengan resep bakpao kemarin, hanya isiannya diganti dan aku tambahin air dan mentega putihnya supaya tetep empuk walo udah adem...

dah lah, ayo kita simak resepnya ya pren.... ini dia...

bahan isian :
- 100 gr ayam fillet (potong kecil-kecil)
- 1 siung bawang putih, iris
- 2 siung bawang merah (iris melintang)
- 1 buah cabe merah (terserah ukurannya, bila ingin pedas tambahkan cabe rawit)
- 1 buah tomat (potong kotak)
- 1 sdm kecap manis
- 1 sdm saus cabe
- seasoning

tumis bumbu hingga harum, masukkan ayam, tidak perlu ditambah air ya say... tambahkan bumbu lainnya hingga matang. tiriskan ayam hingga lemak (minyak) nya terpisah, dinginkan.
sebaiknya membuat isian ini ketika adonan bakpao sudah mulai di fermentasi ya pren... biar gak ada waktu terbuang...

bahan kulit :
- 250 gr tepung terigu protein rendah
- 50 gr gula pasir berbutir halus
- 1,5 sdt ragi instan
- 1 butir telur (utuh)
- air secukupnya

uleni sampai setengah kalis, ditandai dengan adonan yang mulai tidak menempel pada wadah. kemudian masukkan :
- 0,5 sdt garam halus
- 1 sdm mentega putih (shortening)

uleni kembali hingga kalis beneran (lho....) tambahkan air jika terlalu keras atau tambahkan tepung sedikit jika terlalu lembek. bulatkan semua adonan, fermentasikan selama 1 jam (tergantung keadaan cuaca, bila cuaca dingin maka waktu yang dibutuhkan akan lebih lama, untuk acuan, apabila adonan sudah mengembang dua kali lipat dari awal berarti adonan sudah siap)
kempiskan adonan, uleni sebentar saja. bagi menjadi 16 - 17 bulatan. isi dengan isian, rapatkan sampai rapi, taruh di atas daun pisang yang sudah dipotong kotak-kotak. lakukan hingga adonan habis. sebaiknya isian jangan terlalu banyak agar mencegah adonan menjadi bocor. bisa berantakan kan bro....
atur bakpao dalam panci kukusan yang masih adem, beri jarak, tutup panci. nyalakan kompor dengan api besar, ketika air mendidih kecilkan api, kukus setelah air mendidih selama 7 - 10 menit tergantung besar kecilnya bakpao...
angkat, siap disajikan hangat...
jangan khawatir, ketika adem juga masih empuk kok....

Kue Garpu


Afa udah tidur, makan juga udah, pengen ngemil yang gurih-gurih biar gak enek dan gak terlalu merasa bersalah kalo makan rada banyakan… hmmmm… apa yaa…
Diinget-inget dulu Neng pernah minta dibikinin ini kue, tapi ya biasa, kepentok sama waktu (ce ileee… emaknya aja kale yang malezzz) langsung aja berunding sama Neng.
“Gimana kalo kita bikin kue garpu sekarang kak?”
Kata Neng : “ Sekarang bu? Oke deh, neng bantu”
DEAL… langsung ngumpulin dan nimbangin bahan-bahan yang jelas-jelas selalu ada di rumah… 
cekidot bebeh…


Bahan :
-          250 gr terigu serbaguna
-          25 gr tepung sagu (sekitar 1,5 sdm munjung)
-          0,5 butir telur (1 butir telur dikacau, kemudian dibagi dua)
-          1 bks Masak* ayam
-          50 gr margarine, cairkan
-          2 sdm keju parut
-          Air secukupnya
-          Minyak untuk menggoreng

Caranya :
Cairkan margarine.
Campur semua bahan, tuangi dengan margarine cair dan air sedikit. Aduk dengan sendok sampai menjadi kalis. Bila terlalu lengket boleh ditambah terigu lagi.
Penyelesaian :




Ambil  adonan sekitar satu ruas jari, pipihkan tapi jangan terlalu tipis. Taruh di punggung garpu, tekan-tekan lalu gulung. Lakukan hingga adonan habis, goreng dalam minyak banyak dengan api sedang hingga kering.
Ketika digoreng dan warnanya mulai kecoklatan dan merata segera angkat agar menghasilkan kue yang pas renyahnya dengan warna yang bagus.
Siap di hidangakan…

Tahu Asam Manis

bingung gak ada lauk untuk buka puasa nanti sore, pas di ingat2, masih ada tahu putih yang nganggur di kulkas.
mau diapain yah... mau dibikin steak kaya Teh Ayudiah Respatih tapi bahannya gak tersedia semua, apalagi sepulang kantor udah sore banget, jam empatan deh kurlebnya...

diinget-ingt, kenapa gak digoreng trus disiram saus asem manis aja ya...

langsung eksekusi... ni dia resepnya :

bahan :
- tahu putih secukupnya, iris tipis, goreng setengah kering (atau bisa dibalur tepung bumbu dulu)
- 2 sachet saus ABC ekstra pedas
- 2 siung bawang merah, iris
- 2 siung bawang putih
- 1 buah cabe merah, iris
- 1 buah tomat, potong kotak
- 1 batang daun bawang, potong
- seasoning
- 1 sdm asam jawa, larutkan dengan 1/2 cangkir air
- 1 sdt maizena, larutkan dengan 2 sdm air

caranya :
- tumis bawang, cabe sampai harum, masukkan air asam, masukkan seasoning dan saus.
aduk rata, masukkan daun bawang dan tomat, icip.
bila sudah pas, kentalkan dengan larutan maizena.
penyajian :
tata tahu di piring saji, siramkan saus sesaat sebelum dihidangkan.
yummmmmmyyyy....
semoga bermanfaat...

Selasa, 14 Mei 2013

Botok Tahu


Salah satu alternatif pengolahan lauk berbahan dasar tahu yang lebih sehat yaitu “Botok Tahu”.
Weehh... apa pula itu... bagi daerah lain mungkin agak asing dengan nama ini, tapi di daerah Jawa Barat khususnya di Cirebon, yang namanya botok itu ya udah ngarti bangaaat daahh...
Caranya sangat simple dan bahannya juga gak ribet.

Ada dua versi, ada yang cara kukus, ada juga yang digoreng. Kalo di keluargaku lebih suka yang dikukus. Mari kita simak resepnya...

Bahan :
-          250 gr tahu putih (atau secukupnya sesuai kebutuhan)
-          ¼ bagian kelapa yang agak muda, kupas lalu parut
-          1 butir telur
-          Garam, penyedap (aku pakai masako ayam saja)
-          5 biji cabe rawit (ini sudah agak pedas bagi anak-anak, bisa dikurangi)
-          2 siung bawang merah
-          2 siung bawang putih
-          Daun pisang untuk membungkus

Caranya :
Haluskan bumbu, lalu hancurkan tahu. Campur semua bahan kecuali telur, icip. Setelah pas baru masukkan telur, aduk rata. bila suka bisa ditambahkan 2 sdm kelapa parut yang agak muda.
Ambil dua sendok makan adonan tahu, bungkus dengan cara di Tum. Kukus 20 menit.
Siap disantap booosss....

Yummy... anak sulungku lebih suka menggadonya saja, kalau dicampur nasi malah sedikit makannya, tapi kalo ibu dan bapaknya ya digado doyan, dijadikan lauk juga doyan... hehehe....
Oia, bila ingin yang versi goreng, ada dua cara juga, bisa gigoreng setelah proses kukus tadi, atau dengan cara lain yaitu : menumis bumbu baru kemudian masukkan bahan lain, tidak memerlukan telur tentunya, orak arik aja, tambah air sedikit, masak sampai agak kering.
Pakai cara yang mana saja, tetap enyaak kok...
Selamat mencoba...


Nasi Uduk

kebetulan hari ini gak puasa, kata babenya anak2, puasanya selang seling aja bu, sehari puasa dan sehari gak supaya gak terlalu berat...
ya sudah, nurut aja deh...
hari ini pengen banget maem nasi uduk, memang sih, gampang, tinggal beli aja, tapi nasinya cenderung keras dan jauh gurihnya, mending bikin ndiri aje deh, lagi pula bahannya gampang dan mumpung ada waktu masak2 di rumah...
aku bikin lauknya ayam panggang oven, lama pengen nyoba bikin dan baru sekarang terlaksana.
so , check this out....

bahan nasi uduk :
- 500 gr beras, bersihkan
- santan secukupnya, sesuai kebutuhan beras
- jahe (geprek/iris)
- 1/2 sdt ketumbar (tumbuk kasar)
- salam
- sereh (geprek)
- 1/2 sdm garam

caranya :
campur semua bahan, masak seperti menanak nasi biasa.
apabila menggunakan magic com lebih praktis lagi, tinggal colok, jepret, tunggu mateng deh..
tapi kalo aku pribadi lebih milih yang manual, kayanya lebih berasa gurih nasinya, kenapa ya?

sementara nunggu nasi siap, bisa kita siapkan pelengkapnya, yaitu
- bawang merah goreng (iris tipis bawang, taburi garam, goreng sampai garing)
- sambal kacang (rebus cabe dan tomat, ulek dengan kacang tanah goreng dan seasoning)

bahan ayam panggang :
- 500 gr ayam (potong sesuai selera)

- 1 batang sereh (memarkan)
- 2 lembar daun salam
- 5 sdm kecap manis
- 3 sdm margarin untuk mengoles


bumbu yang dihaluskan :
- 1 ruas kunyit
- 2 siung bawang putih
- 1 ruas jahe
- 1/2 sdt ketumbar
- seasoning

caranya :
tumis bumbu sampai harum, beri sedikit air, masukkan ayam, ungkep sampai matang.
siapkan loyang datar, olesi dengan minyak atau margarin, taruh ayam, oven sampai kecoklatan.
semasa dioven, sesekali olesi dengan margarin, kecap dan sisa air rebusan...

penyajian :
cetak nasi, taruh di piring saji, taburi bawang goreng, beri ayam, sambal dan lalapannya...



Senin, 13 Mei 2013

Individual Cake Sirup Jeruk


Sebelumnya izin share kepada mbak Hesti  atas resep nya yang bikin penasaran… sebenarnya ini udah lama masuk daftar to do nya aku, mumpung libur juga, maka kuberanikan diri membuat ini kue…

Sayangnya, gak nemu sirup ABC, adanya sirup jeruk yang merk Freiss. Bener kata mbak Hesti, sirupnya kudu ABC, karena rasa dan aroma jauuuh beda. Boluku gak sekuning punya mbak Hesti, tapi rasanya sih tetep enyaak… aku hanya bikin setengah resep saja, takut gagal, mubajir dah…. Dan sekali lagi, aku pake Loyang muffin, tapi masih ada lebihan adonan, so langsung pake Loyang yang rada kecil… dan karena ini libur, maka assistant pribadi siap membantu … (si kakak maksudnya…)

Ini dia resepnya :
-          3 butir telur (jangan yang dari kulkas karena di sini tidak pakai emulsifier)
-          115 gr gula pasir (aku pake 100 gr)
-          2 sdm margarine, cairkan
-          100 gr tepung terigu
-          ¼ gelas sirup jeruk

Caranya:
Kocok telur dan gula pasir sampai mengembang dan kental sekali sebab kita tidak menggunakan emulsifier dan pengembang lain, kecilkan speed mixer, masukkan terigu secara bertahap, masukkan margarine cair dan terakhir sirup jeruknya. Aduk dengan sendok sampai tercampur rata. Tuang di Loyang muffin yang disemir margarine dan ditaburi tepung. Oven 20-25 menit sampai matang atau lakukan tes tusuk. Siap disajikan, bisa diberi hiasan buttercream atau taburi dengan gula icing…

Selamat mencoba… ini lebih sehat lho, karena gak pake emulsifier dan bahan pengembang, hasilnya cake sama sekali gak bantat, malahan seperti kapas gitu deh... enyak, asalkan bahannya semua fresh dan terutama , kata mbak Hesti, telurnya jangan dari kulkas, mesti dalam suhu ruangan...
selamat mencoba ya...


Individual Caramel Cake


Opo iku artine yoo….
Hehehe, padahal sih Cuma bolu sarang semut yang dipanggang pake Loyang muffin, jadilah dia sendiri-sendiri alias individual… biar gak repot motongin, soalnya cake ini cenderung agak lengket kan…
Bikin kue ini malem-malem waktu anak-anak dah pada bobo, tinggallah ibu bapaknya yang lagi nonton tipi. Kok perut berasa laper, tapi maunya makan yang ringan2 aja gitu, pikir2… mau bikin apa ya yang gak perlu lama dan yang penting ga perlu pake mixer, ya iyalah, tengah malem masa mau mbangunin orang se desa… hadeeeuuuhhh…

Pilihan jatuh pada caramel cake, tapi mau yang rada unik, pake Loyang muffin. Selain itu, lagi seneng2nya memberdayakan Loyang muffin ini karena blm lama kumiliki… (norak amat buw…)
Bikinnya pun hanya setengah resep dari resep caramel cake yang pernak kuposting dulu, hasilnya jadi 8 biji. Awalnya sih takut gak akan terbentuk sarangnya, tapi pasrah aja, toh yang berbeda Cuma loyangnya saja. Alhamdulillah walhasil ada juga sarangnya walau Cuma dikit. Tapi menurutku ini berhasil lho, denger2, ada isu di luar sana kalo bikin ini kue juga rada tricky, kadang ada yang ga bisa2 ndapetin sarang bolong2 itu… tapi syukurlah, aku kalo bikin pasti berhasil … (PeDe Level 21…)
Oke deh, ini dia resepnya :

Bahan :
-          2 butir telur
-          ½ sdt baking powder
-          ½ sdt baking soda
-          1 sdm margarine/butter
-          50 gr terigu
-          25 gr tepung maizena/sagu
-          1 sachet SKM coklat/putih
-          125 gr gula pasir (sebaiknya yang berbutir halus ya…)
-          125 ml air biasa

Caranya :
Sirup caramel =รจ taruh gula pasir di atas Teflon atau panic biasa, ratakan. Nyalakan api kompor sedang saja. Biarkan gula mencair, jangan diaduk, nantinya akan menggumpal dan sulit mencair. Setelah mencair dan berwarna gelap, masukkan airnya langsung, hati2 dengan jarak tanganmu dengan panci, itu puanaaasss bgt… aduk hingga semua tercampur rata, matikan api. Masukkan margarine/butter, sisihkan.
Di wadah lain, pecahkan telur, masukkan BP dan BS, aduk sampai rata dengan sendok kayu atau spatula. Masukkan terigu, maizena, aduk sampai tercampur rata, masukkan SKM dan sirup caramel, aduk sampai homogen. Tuang di Loyang muffin yang sudah dioles margarine dan ditaburi tepung. Oven sekitar 20-25 menit. Angkat dan sajikan…

Wuiiihhh,,, enyaaak… 


Es Serbad


Alhamdulillah, sampailah kita pada awal bulan Rajab, dimana disunnahkan kita untuk mulai berpuasa hingga akhir Ramadhan mendatang… insya Allah, semoga gak ada halangan…
Di hari pertama bikin minumannya es susu coklat, yang paling gampang ajah, susu kental manis coklat dicairkan trus dikasih es batu, dibikin sekitar 5 – 10 menit sebelum adzan… hmmm….. glek…. Ademnya serasa menembus sampai ubun2 cuy….
Hari kedua bikin minumnya sirup orange Frei**… tapi kok enakan susu coklat kemaren yah…
Hari ketiga bikinnya es serbad ini. Serbad merupakan campuran asam jawa dan gula jawa. Di daerah lain biasa disebut Gulas (Gula + Asam), ada juga yang menyebutnya Tamarin, dan mungkin ada  juga nama yang lainnya. Apabila disajikan hangat, minuman yang memang berasa asam manis ini berkhasiat untuk melancarkan tenggorokan pasca batuk flu. Tapi selain itu, dijadikan minuman dinginpun enak juga, suegerrr…
berikut ini resepnya :

Bahan :
-          100 gr asam jawa (asam hitam)
-          250 gr gula jawa (sisir)
-          ½ sdt garam
-          4 gelas air

Caranya :
Rebus semua bahan sampai asam hancur. Diamkan beberapa menit hingga asam dan gulanya benar2 keluar sarinya. Saring, aku menyaringnya 2 – 3 kali hingga airnya bening.
Sajikan hangat. Atau bila ingin disajikan dingin, biarkan suhunya menjadi adem baru beri es batu….
Semoga bermanfaat…


Rabu, 08 Mei 2013

Nasi Lengko (2)

sekedar share gambar aja sich...
dulu udah pernah posting resepnya cuma belum ada potonya...

okelah, cekidot...
dan jangan lupa untuk menyempatkan diri membuat sajian ini di tengah keluarga anda...

Sop Iga Kambing



Cuaca belakangan ini makin aneh, bentar-bentar panas eh gak lama terus hujan gede… udah hampir seminggu Cirebon sering hujan dan gerimis, tentunya membuat perut  menjadi sering lapar…
Nah, kalo sudah begini, enak banget kalau makan ditemani lauk yang berkuah hangat. tapi berhubung lagi kurang mood ngulek-ngulek bumbu, jadilah sop ini dengan bumbu yang simple dan minimalis, niatnya sih supaya lebih nonjok rasa dari daging kambingnya…
Walhasil benar saja, uweennaaaakk, mantap suegerrr dan yang jelas gak mblenger dengan bumbu-bumbu. Masaknya dengan lada yang sedikit saja supaya anak-anak gak kepedesan, tapi kalo untuk ibu bapaknya ditambahi lada di mangkoknya waktu akan disantap, huh haaahhh panas pedesss….
Ni dia resepnya :

-          500 gr iga kambing
-          100 gr wortel, iris
-          2 tangkai daun bawang, iris
-          2 buah tomat ukuran sedang, iris
Bumbu-bumbu :
-          5 siung bawang merah, iris
-          5 siung bawang putih, iris
-          2 cm jahe, iris
-          2 lembar daun salam
-          2 batang sereh
-          Lada bubuk secukupnya
-          Garam, gula, masak* sapi
-          2 sdm minyak goreng untuk menumis

Caranya :
Bersihkan iga kambing, langsung rebus menggunakan panci presto (biar cepet…) kalo aku  20-30 menit setelah panci berdesis, hilangkan uapnya, buka panci.
Tumis bumbu sampai harum, masukkan ke rebusan iga tadi. Panaskan kembali panci tanpa ditutup. Masukkan wortel, lada dan seasoning, rebus sampai wortel matang.
Matikan api, masukkan tomat dan daun bawang. Kalo di keluargaku kurang suka kalau daun bawangnya mentah, jadi ku masukkan sesaat setelah api dimatikan, jadi kan daun bawang dan tomatnya setengah mateng dan gak terlalu bau. Siap disajikan… menurutku ini ga usah ditaburi bawang goreng lagi sebab sudah dijadikan bumbu tadi. Tapi ya terserah saja deeh…


Risoles Isi Bihun



Risoles ini jajanan sewaktu SD doeloe…
Enyaaak, di makan pake cabe rawit ataupun sambel kacang, tambah mantap…
Sebenarnya ga niat-niat amat bikin ini risoles, hanya memberdayakan sisa bihun. Akhirnya Alhamdulillah pada suka… krenyes krenyes gitu deeh… sedap…
Seperti biasa, resep-resepku tentu yang simple2…
Ini dia :
Bahan :
-          Beberapa lembar kulit lumpia (yang untuk goreng)
-          1 sdm terigu, larutkan dengan sedikit air untuk dijadikan lem
Untuk isian :
-          Bihun secukupnya
-          Wortel juga secukupnya, serut
-          Daun bawang, iris tipis
Bumbu halus :
-          Bawang merah
-          Bawang putih
-          Kemiri
-          Lada bubuk
-          Garam, gula, masa*o ayam
-          Sedikit minyak
Caranya :
Masak bihun secara tumisan biasa. Dinginkan.
Penyelesaian :
Ambil selembar kulit lumpia, beri 1 sdm bihun, gulung dengan padat dan kencang, tapi hati-hati sobek ya… ini berguna agar mengurangi minyak goring terserap banyak oleh bihun. Lipat dan gulung yang rapi, beri lem terigu pada tepi kulit hingga menempel. Lakukan hingga habis. Goring dengan minyak banyak dan api sedang hingga kecoklatan dan garing. Siap disajikan dengan saus cabe atau cabe rawit ataupun sambal favorit…
Nah, simple banget khaann…? Yum…