http://btemplates.com/2010/blogger-template-cook-notes/

Jumat, 31 Mei 2013

Rondo Royal



Bismillaah…
Dua bungkus tape singkong sudah hampir seminggu nganggur aja di kulkas. Waktu beli sih udah di niatin mau dibikin cake tape, maklum kalo orang puasa ngeliat apa aja bawaannya pengen di makan semua, ngeliat tape, beli, ngeliat jagung, beli (terutama sih alasannya karena murmer harganya bo…. Glk…) padahal kalo udah waktunya berbuka, minum segelas minuman nyang dingin juga udah terobati sebagian besar nafsu makan yang sejak pagi menghantui…. (grrrrrr….)
Kembali ke urusan tape tadi…
Ternyata keinginan bikin cake tape sudah ngilang, maunya yang simple aja dan kayanya males ngoven. Goreng aja lah, dan muncullah ide bikin Rondo Royal ini.
Rondo = Janda
Royal = TIdak pelit
Jadi definisi dari Rondo Royal yaitu seorang janda yang tidak pelit (whattt?)
Lho, tapenya mana bro…???
Mugkin dulu ada seorang janda yang hobbynya selalu mbagiin tape kali yah jeng… (who knows….)
Yah, sudahlah, terserah aja tentang nama. Tapi kalo di daerahku, kue ini namanya lebih aneh lagi, padahal sama persis resep dan hasil jadinya, yaitu : GELANGGEM… apa pula itu artinyah….
Udah….udah…. sebaiknya gak usah ngeributin masalah nama ya emak-emak….mari kita simak aja resepnya kali aja ada di seberang sana yang belum tau resep ini… (dug….)

Bahan :
-          250 gr tape singkong (yg sedeng kelembekannya, jangan yang berair atau yang terlalu keras)
-          1 butir telur
-          75 – 100 gr gula pasir
-          ¼ sdt garam
-          100 gr terigu serbaguna
-          1 sdm margarin
-          Minyak untuk menggoreng

Caranya :
Hancurkan tape, buang seratnya. Campur dengan semua bahan dengan menggunakan sendok hingga tercampur rata. Untuk hasil maksimal diamkan sekitar 1 jam, tapi gak juga gak papa, langsung digoreng pun enak, hanya kurang melembung (bahasa apa itu bu…?). panaskan minyak dengan api kecil saja. Masukkan adonan tape, dengan menggunakan 2 sendok makan, mulailah mencetak adonan bulat-bulat, goreng hingga kuning kecoklatan, angkat, sajikan hangat, atau bisa ditaburi gula halus….
Siap dihidangkan…
gambar yang paling atas itu yang versi langsung goreng, coba bandingkan dengan gambar yang di bawah ini, yang nggoreng malem-malem, lebih mak nyoosss... 


Hmmm… asem manis gurih… enyak lah pokoknya … so simple so yummm…
Aku menyisakan setengah bagian adonan dan ditaruh di kulkas, sorenya aku goreng dan hasilnya lebih mengembang dengan rasa yang lebih nendang booo…. Tengahnya lebih empuk  seperti cake… rasa asamnya pun kalah dengan manisnya… beneran deh, walaupun sama-sama enak, tapi I recommended didiamkan aja dulu untuk rasa yang lebih pass…
Untuk yang sedang menghindari penggunaan gula pasir silakan ganti dengan gula yang lain, takarannya sesuaikan aja dengan selera anda…

9 komentar:

  1. hihi...udah lama nggak dengar istilah Rondo Royal. Kalo rondo royalku, tape singkong dicelupin ke dalam adonan terigu mb Lina. Tape goreng gitu.

    BalasHapus
  2. sama kaya mbak rina teh, dijepara jg tapesingkong dicelupinterigu... xixixxi

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. enak dan kaya teteh... yummm...

      Hapus
  4. Ummu Abel dan Mba Rina :
    aslinya emang cuma tape berselimut adonan tepung aja, cuma penduduk rumah males kalo masih keliatan tapenya bu... jadi yah sudah, dibejek-bejek aja deh... :)

    BalasHapus
  5. olahan tape selalu ngangenin....

    BalasHapus