http://btemplates.com/2010/blogger-template-cook-notes/

Selasa, 04 Juni 2013

Docang Khas Cirebon


Bismillaah…

Setiap daerah di Indonesia pasti memiliki beragam macam kuliner khasnya masing-masing. Uniknya, kadang kita menemukan makanan dengan bahan yang sama tetapi dikenal dengan nama yang berbeda, misalnya ada Gado-gado khas Betawi, di Cirebon ada juga yang mirip seperti itu hanya saja namanya Rujak Kucur. Dan banyak lagi yang lainnya…

Back to the topic…
Sering aku ngeliat penjual docang ini di pinggir-pinggir jalan. Tapi entah kenapa kok sampe saat ini belum pernah sekalipun aku mencicipinya. Kebanyakan mereka berjualan menggunakan gerobak dorong dan mangkal hanya sementara. Kadang ada keinginan beli, tapi kebetulan lewat lagi rame pembeli, akhirnya urung lagi.

Huh, daripada kesel, apa salahnya kalo nyoba bikin sendiri. Ini modal nekat juga yah, karena apalagi tentang rasanya, bentuknya aja aku seumur-umur belom tau, hanya paling ngelihat di gerobaknya ada lontong yang dibungkus daun pisang, ada kerupuk dan ada panci besar yang rada ngebul.

Nyari-nyari resepnya, ternyata banyak juga orang di luar sana yang membahas resep docang ini, bahkan di yutup juga ada. Ada yang menggunakan kuahnya polos, ada yang dicampur tempe ada juga yang dicampur oncom (oncom = dage kalo bahasa cirebonnya ya jeng…) aku memilih pakai tempe aja, karena babenya anak-anak gak doyan oncom, tapi daripada Cuma kuah polos kok kayanya bening amat, gak bikin nafsu pengen makan. So, langsung deh memberanikan diri. Bikinnya dikit aja. Lontongnya juga beli. Cuma cukup untuk sarapan berdua sama bapaknya anak-anak. Kebetulan pagi tadi gak puasa. Resep asli menggunakan air kaldu sapi. Hah, ngapain aku beli sapi kalo hanya untuk diambil kaldunya, sapi boooo… makhaaal… (medit kumat)… akhirnya diutak atik pakailah si kaldu bubuk rasa sapi… kan sama ada tulisan sapinya… (ya ampyuuuuun….)

Ngafalin bahan yang dibutuhkan, langsung meluncur ke pasar, inilah dia resepnya :
Bahan :
-          1 ikat daun singkong, rebus, irisi
-          Kecambah, seduh dengan air panas
-          Tempe, (sekitar 50 gr)
-          Kelapa agak muda, kupas, parut (1/4 bagian)
-          Lontong yang berbungkus daun secukupnya
-          Boncabe (optional)
-          Bawang goreng
-          Kerupuk bawang
Bumbu :
-          2 siung bawang merah
-          2 siung bawang putih
-          1 cm jahe
-          ¼ sdt ketumbar
-          Salam
-          Sereh
-          Seasoning
-          Royc* sapi
-          Air secukupnya

Caranya:

Haluskan bawang merah, putih, jahe dan ketumbar.
Ulek tempe sampai hampir hancur.
Rebus air bersama bumbu halus, salam, sereh, royc* dan seasoning, setelah mendidih masukkan tempe dan kelapa parut. Rebus terus hingga kuah mengental. Ada juga yang menyajikan kelapa parutnya untuk taburan, tidak direbus bersama kuahnya.

Penyajian :

Potong lontong sesuai selera, taruh dalam piring, tata daun singkong yang sudah diiris halus dan kecambah. Siram dengan kuah tempe, taburi bawang goreng, boncabe dan terakhir kerupuk bawang. Siap disajikan selagi hangat… 

kebetulan ketemu ikan teri asin, teri jengkii kalo gak salah namanya, sering makanin tapi gak tau namanya.. hihihi…. Sekalian aja disajikan barengan ama docang, lumayan buat ngeramein… ho….

Suami sih keliahatannya suka, karena makannya lahap. Tapi dirasa dengan lidahku kok kaya ada yang kurang pas, apa karena bumbu halusnya gak ditumis ya? Langunya kerasa banget… lain kali sih kalo mau bikin, aku tumis dulu bumbunya…

Untuk resep kali ini, aku gak terlalu suka maemnya, Cuma mau nyoba-nyoba ajah… (yaaah… piye toh bu…) tapi tetep ada syukur, kan jadi tahu docang itu kaya apa, hehehe…. 

6 komentar:

  1. oncom dan dage itu kayak langit dan bumi gak mirip sama sekali hihihi..

    BalasHapus
  2. wooooyy... Kamana wae yeuh...???

    Kalo di sini malah yg dinamain oncom itu tempe, kalo oncom yg dikenal d jakarta itu d namain dage...
    Gubragk...

    BalasHapus
  3. kalo dimari dage itu, galendo yang dipeuyeum. Galendo itu ,endapan hasil dari pembuatan minyak kelapa:P
    daan oncom itu fermentasi dari ampas tahu, warnanya oranye bulukan..
    ada juga oncom kacang, tapi bulukannya hideung..

    kalo tempe mah yang dari kedele..*gak mau kalah hihihihi....
    *kabooor nek bajaj...

    BalasHapus
    Balasan
    1. et daaah... Bos pabrik tempe, paham beneerrr....

      Hehe, met malem boss...
      *ngibriiittt...

      Hapus
  4. belum pernah denger malah...

    BalasHapus
  5. nnti klo udah blk ke indo, mmpir ke Cirebon ya ummi...
    Hehehe... Amiin...

    BalasHapus